Jokowi Is ‘Killing’ Papua with Rice

Andre Barahamin

 

After two years occupying the Presidential Palace, Joko Widodo (“Jokowi”) has not been able to meet his promises to engage meaningfully with the people of Papua. Early on in his presidency he made a trip to Papua and released political prisoners but since then he has prioritised infrastructure development. He failed so far to understand the Papuan indigenous needs and demands. This is no more evident than in his foundering plans for a rice estate in Merauke.

In May 2015, Jokowi announced an ambitious plan to convert 1.2 million hectares of the land of the Marind indigenous people into rice plantations – within just three years. Merauke district was to be transformed into Indonesia’s food basket, and named an Agricultural Production Centre (KSPP).

The project first targeted an area of 274,403 hectares spread over Jagebob, Tanah Miring, Kurik, Sota, Malind, and Semangga districts. This was to be followed by 285,249.10 hectares in Animha, Muting, and Jagebob districts, 171,701.84 hectares in Okaba and Animha, 278,390 hectares in Tubang and Ngguti districts and finally 200,042 hectares in Okaba district.

Jokowi instructed the Indonesian Armed Forces (TNI) to play an active role in accelerating the program. Jokowi targeted 3,200 hectares of indigenous rainforest to be converted and ready for planting by the end of 2015. The program has been a spectacular failure. As of June 2016, soldiers had only managed to plant 1,800 hectares.

According to it spatial pattern, Merauke’s land area is 4,670,163 ha. About 2.455,694 ha has been allocated for protected areas and 1,598,822 ha for investment purposes as the center MIFEE program. The fundamental question is whether a policy of 1.2 million ha for the national food, will directly replaced MIFEE and using the land that had previously been allocated? It is not yet clear.

The Merauke Agricultural Production Centre (KSPP) is essentially a replica of Susilo Bambang Yudhoyono’s failed Merauke Integrated Food and Energy Estate (MIFEE). Launched in 2010, the MIFEE planned to convert 2.5 million hectares of Marind indigenous forest. It was considered as the exit way for Indonesia crisis on food and energy. MIFEE was designed to spare 1.2 million Ha to be converted into paddy plantation, 500 thousands hectares transformed as palm oil, and the rest will be planted with sugarcane.

By 2014, the government had managed to secure nearly two million hectares. But rather than prioritising rice or food production, the pattern of land allocation appeared to follow the general preference for large-scale industrial plantations seen across Indonesia. About 973.057 hectares (50,48%) were earmarked for timber plantations, 2.800 hectares (12.14%) for wood processing, 433.187 hectares (22,47%) for palm oil plantations, 415.094 hectares (21,53%) for sugarcane plantations, and just 103.219 hectares (5,38%) for rice.

The MIFEE project violated the rights of the Marind indigenous community. UK-based nongovernmental organisation Forest Peoples Programme documented severe food insecurity, malnutrition, and the deaths of at least five children following deforestation and pollution near Zanegi village as a result of the MIFEE project. The project also affected Marind culture. The Marind people have a strong connection to the forest. Deforestation does not only entail loss of livelihood, but also can result in disconnection from their ancestors, history and culture.

Taking indigenous land for mega projects has always led to agrarian conflict. Tempo has reported about how the MIFEE led to conflict in Merauke – one of the few areas in Papua that historically been considered free of conflict.

Olivier De Schutter, UN Special Rapporteur on the Right to Food warned that the MIFEE had the potential to affect the food security of 50,000 people. In their submission to the UN Human Rights Council in 2011, Franciscans International, the Faith Based Network on West Papua, and the Asian Human Rights Commission (AHRC) also cautioned the Indonesian government over the potential ramifications of the MIFEE.

But these facts were ignored by Jokowi.

Plans for the food estate have continued to move forward. On 18 September, Jokowi announced that the rice project will be supported by a new body called as Papua International Rice Research Center (PIRRC). Indonesian experts and academics who live in the United States were to be invited to take part.

Jokowi has stood by the project and said that he believes Merauke will be able to meet 30 per cent of the national demand for rice. Jokowi has said that the Merauke estate will be managed in a similar manner to modern rice plantations in Europe or United States, and has confidently predicted that each hectare will be able to deliver about 6 tonnes of rice annually.

But the vast majority of Indonesian rice is produced by smallholders operating plots of less than 1 hectare. The average rice yield across the country has increased over recent years, but is still only 5 tonnes per hectare. Indonesia has very little experience with large-scale agricultural production outside of palm oil and timber plantations and the experience it has had has not been positive.

The Dutch spent 50 years on the so-called Kombe Project in Kurik subdistrict, Merauke, which was designed to meet the rice needs of the South Pacific. After 50 years, only 46,000 hectares had been developed. One of major obstacles was that there was no farming culture in Merauke – the Marind preferred to gather food from the forest – and locals ate sago rather than rice. With no other options, the Dutch brought in Javanese migrants to farm the land.

The most notorious of all Indonesian government failures, however, was the Mega Rice project in Central Kalimantan, launched by former President Soeharto in 1996. One million hectares of forest in Kapuas district was cleared, and Dayak Ngaju indigenous communities were evicted. The project failed, and Indonesians are continuing to pay the price through annual forest fires and haze. It’s started now in Merauke. PUSAKA Foundation and Mighty International found that over the past 10 years, Merauke has begun to contribute to forest burning due to the rise of oil palm plantations.

Jokowi also ignored the fact that there is only 500,000 hectares left in Merauke which can be used. This is the remaining forest, where a number of Marind-Anim indigenous communities are still hanging on. Within it are sago forests where the communities main sources of food.

Indonesian have options. It culinary tradition shows that sago, cassava, sweet potatoes, bananas, taro and sago are healthy options for rice. In Merauke -Papua in general-, sago is the main source food and playing important role within indigenous cosmology. Destroying sago forests -as it happening- will lead to malnutrition and cultural degradation.

Jokowi have choices. He can promote food diversification and protecting forest, or to follow his predecessor who destroyed forests and violated indigenous rights.

* * *

This article was published by The Jakarta Globe

Perang Tanah: Wajah Baru Neoliberalisme di Sektor Pangan dan Energi

Andre Barahamin

 

TAHUN 2015 lalu, Konsorsium Pembaruan Agraria (KPA) mencatat ada 5 orang yang tewas, 39 orang menjadi korban penembakan, 124 orang dianiaya dan 278 orang lain ditahan.[1] Semua jumlah tersebut terkait dengan konflik agraria di Indonesia yang semakin menunjukkan gejala peningkatan. Setahun kemarin juga mencatat peningkatan jumlah kasus sengketa tanah sejak lima tahun terakhir.

Selanjutnya, laporan KPA tersebut menyebutkan bahwa pelaku kekerasan dalam berbagai konflik agraria di Indonesia, didominasi oleh perusahaan (35 kasus), polisi (21 kasus) dan TNI (16 kasus). Dari total tersebut, 30 persen kasus terjadi di dua daerah, yaitu Riau (14,40 persen ) dan Jawa Timur (13,60 persen). Sementara daerah lain seperti Sumatera Selatan (13,60 persen) dan Sulawesi Tenggara (6,40 persen) juga menjadi titik panas konflik agraria.

Dari jumlah kasus agraria di atas, 50 persen merupakan konflik di bidang perkebunan. Sisanya, 28 persen terjadi di konflik terkait pembangunan infrastruktur (28 persen) dan sektor kehutanan (9 persen). Konflik lain juga terjadi di sektor pertambangan dan pesisir.

Apa sebenarnya yang sedang terjadi?

 

Krisis Ekonomi 2008 dan Perubahan Tren Pasar Global

Sejak krisis finansial 2008 mereda, kita menyaksikan fenomena global baru yang disebut dengan perampasan tanah secara luar biasa (massive land grabbing). Yaitu sebuah model pengambilalihan kepemilikan tanah di negara-negara miskin atau negara berkembang oleh perusahaan-perusahaan multinasional. The Economist dalam laporannya di tahun 2009 mencatat bahwa total ada sekitar 37-49 juta hektar yang telah berhasil dirampok sejak tahun 2006.[2]Jumlah ini diprediksi akan terus meningkat di tahun-tahun berikutnya paska krisis 2008.

Sebuah laporan di awal November 2014 dari Lund University, Swedia, membenarkan prediksi di atas.[3] Laporan tersebut memberikan gambaran mengerikan tentang ekpansi perampasan tanah. Dari total 195 negara yang diakui PBB, 126 di antaranya terlibat transaksi perdagangan tanah di mana Cina (bertransaksi dengan 33 negara), Inggris (30 negara) dan AS (28 negara) muncul sebagai pemain utama yang rajin membeli tanah dengan negara-negara di Afrika dan Asia sebagai destinasi. Negara-negara seperti Ethiopia sebagai contoh, telah menggadaikan tanahnya kepada 21 negara. Filipina dan Madagascar telah membuka dirinya untuk 18 negara berbeda. Sementara Brazil, Sudan, Mozambique dan Tanzania laris manis menjual tanah kepada investor dari 17 negara berbeda.

jual-tanah

Model transaksi macam inilah yang disebut sebagai “perdagangan virtual baru” yang mana membuat sebuah perusahaan dapat mengimpor hal yang seharusnya tidak diperdagangkan. Berbeda dengan bentuk perdagangan virtual lama yang hanya mendefinisikan proses transaksi jual beli di bursa saham, perdagangan bentuk baru ini mengambil langkah maju yang lebih radikal. Hari ini produk-produk seperti sumber air, tanah hingga polusi diperjualbelikan melewati batas-batas negara.

Dalam kacamata ekonomi neoliberal, perdagangan virtual memiliki beberapa keunggulan.

Misalnya, negara-negara yang memiliki empat musim dan tanahnya tidak memungkinkan untuk ditanami buah-buahan tropis, dapat membeli tanah di negara-negara tropis untuk kemudian diubah menjadi perkebunan skala besar yang bukan hanya untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri, tapi juga dapat memenuhi ambisi ekspor ke negara lain. Cara lain yang dapat ditempuh adalah dengan mengubah negara-negara yang masih memiliki lahan yang cukup menjadi lumbung pangan dunia, seperti yang sedang terjadi di Merauke, Papua, melalui program sejuta hektar sawah baru yang terintegrasi dalam skema Merauke Integrated Food and Energy Estate (MIFEE).[4] Sebagai gantinya, negara-negara yang telah merelakan tanah mereka kemudian diberikan kemudahan dalam skema pengajuan hutang dan garansi keterlibatan yang lebih luas dalam kancah politik luar negeri berbentuk aliansi-aliansi regional atau internasional.

Jenis perdagangan virtual seperti ini juga memiliki tujuan untuk mencegah monopoli sebuah negara terhadap kekayaan sumber daya alam yang mereka miliki. Monopoli oleh negara dipandang buruk karena tidak sejalan dengan skema liberalisme total di mana pasar akan diberikan kekuasaan sepenuhnya dan korporasi adalah pengendali utamanya. Jenis ‘perdagangan virtual baru’ membuat negara-negara kaya mampu memiliki akses legal untuk melakukan penggerukan sumber daya alam yang dimiliki negara-negara miskin atau negara-negara berkembang untuk meningkatkan kapasitas konsumsi domestiknya.

Sebagai contoh kita dapat melihat soal ekstraksi mineral Cobalt (Co) yang menjadi salah satu bahan baku untuk baterai ponsel pintar (smartphone). Material ini paling banyak terdapat di Kongo yang menjadi pemasok 40 persen kebutuhan pasar global,[5] selain juga cadangan di Zambia dan Republik Afrika Tengah. Di Kongo sendiri, ekstraksi Cobalt dijalankan oleh Central African Mining and Extraction Company (CAMEC), yang berkantor pusat di London, Inggris. CAMEC sendiri terkenal sebagai pelaku perdagangan kotor (Blood Cobalt) dan perbudakan anak-anak di bawah umur.[6]

 

Pasar Pangan dan Energi

Merebaknya jenis perdagangan baru ini, juga disebabkan oleh meningkatnya harga minyak bumi dan batu bara dalam beberapa tahun terakhir: biaya produksi yang dianggap semakin mahal sementara cadangan sumber daya yang semakin menipis. Oleh karenanya, tuntutan untuk menemukan sumber-sumber energi baru semakin menguat. Ini adalah salah satu poin pendorong lahirnya tren ‘energi alternatif’ yang mulai ramai sejak awal 2009 kemarin. Isu pemanasan global sejak satu dekade lalu telah direkuperasi sekaligus menjadi momentum yang tepat untuk ekonomi neoliberalisme bergerak merevitalisasi dirinya setelah dihantam krisis. Ditambah lagi dengan meningkatnya laju populasi di seluruh dunia, sehingga isu mengenai kebutuhan akan ketersediaan pangan menjadi hal mutlak yang tidak bisa diacuhkan.

Meski penting untuk dipahami bahwa perampasan tanah bukanlah fenomena yang baru terjadi belakangan ini. Brutalitas yang sama telah terjadi sejak beratus-ratus tahun lalu. Contohnya adalah kedatangan para kolonial Eropa untuk mencari dunia baru yang akhirnya membuka jalan terhadap perampasan tanah dan penyingkiran masyarakat asli. Contoh-contoh kasusnya membentang dari pedalaman Amazon, gurun Sahara hingga apa yang sedang berlangsung di Papua saat ini. Proses kekerasan yang secara esensi dan formasi serupa dan masih terus terjadi. Jauh sebelum tren global berubah, di Indonesia kita menyaksikan bagaimana isu konservasi lingkungan justru berbalik digunakan sebagai alasan bagi negara dan perusahaan untuk mengusir masyarakat asli dari tanah ulayat mereka. Kasus kawasan konservasi Kerinci yang mengusir Orang Rimba, penyingkiran masyarakat dari dalam Hutan Lindung Lore Lindu, hingga Malind-Anim yang harus merelakan tanah ulayat untuk pembangunan Hutan Lindung Wasior, adalah beberapa contoh di antaranya.

Namun hari ini, sesuatu yang lebih brutal sedang berlangsung. Dua krisis global yang terjadi dalam kurun waktu kurang dari dua tahun (yaitu krisis finansial 2008 dan krisis pangan di periode 2007-2008)[7] telah berhasil membuka penemuan jalan baru bagi neoliberalisme. Dua agenda yang awalnya tampak berjalan paralel kini telah menemukan titik temu dan berjalan bergandeng tangan.

Pertama adalah masalah ketahanan pangan. Banyak negara maju yang selama ini menggantungkan dirinya pada impor pangan dan selalu khawatir mengenai pengetatan pasar, akhirnya menemukan saluran baru untuk menginvestasikan keberlimpahan uang dari dalam negerinya. Investasi yang dipandang jauh lebih aman dan memberi garansi keuntungan jangka panjang dan konsisten berbentuk sistem ‘outsourcing’ dalam produksi pangan. Caranya adalah dengan membeli kontrol terhadap produksi sumber-sumber makanan di negara-negara miskin dan negara-negara berkembang melalui perusahaan-perusahaan multi-nasional. Kekhawatiran akan ketidakmampuan sebuah negara yang maju dalam ekonomi dan teknologi untuk menyediakan pangan berkualitas dan terjangkau bagi penduduk negaranya, berhasil dijawab melalui model ‘perdagangan virtual’ yang murah.

Pemerintah di negara-negara yang menjadi sasaran tembak, ditawarkan untuk mendapatkan sejumlah kecil keuntungan dari pasar pangan berupa kucuran dana segar untuk pembangunan infrastruktur dan sokongan untuk pembangunan bisnis properti yang telah terbukti dahulu gagal dan memicu krisis ekonomi global. Alasan ini mendorong Cina, US dan Inggris begitu aktif mencari ‘tanah-tanah baru’ di Afrika dan Asia sebagai cadangan pangan. Agar tampak lebih humanis, negara-negara koloni itu disebut sebagai ‘lumbung pangan dunia’. Ilusi yang sebenarnya digunakan untuk menutupi liberalisasi pangan guna kepentingan daya tahan sekaligus perluasan pasar.

Ini adalah strategi jangka panjang yang cerdas karena berhasil menjawab dua kebutuhan dalam satu sapuan. Pertama, untuk menepis keraguan mengenai krisis pangan (persoalan cadangan dan akses harga) di masa depan yang mungkin terjadi di negara-negara maju, sekaligus memberikan keuntungan karena tersedianya jumlah konsumen yang terus membesar dan jumlah permintaan yang terus meningkat.

Sebagai contoh, sejak Maret 2008 pemerintah Arab Saudi, Jepang, China, India, Korea, Libya dan Mesir telah mengutus para pejabat tingginya untuk bernegosiasi dan mencari lahan pertanian subur di berbagai tempat seperti Uganda, Brasil, Kamboja, Sudan, Pakistan, India, Indonesia dan Filipina. Proses ini dilakukan melalui sebuah praktik diplomatik bilateral maupun regional. Ironisnya negara-negara yang menjadi sasaran kerjasama tersebut justru termasuk rentan dan sedang mengalami krisis pangan domestik. Di Darfur, Sudan, misalnya terdapat sekitar 5,6 juta pengungsi yang membutuhkan makanan.[8] Di Kamboja, sekitar 100 ribu unit keluarga mengalami kekurangan pangan.[9] Di Indonesia sendiri, harga beras terus menerus melambung sejak tahun 2008 bersamaan dengan kemiskinan yang semakin meluas hingga membuat akses terhadap pangan bertambah sulit. Ironisnya untuk mengatasi hal tersebut, pemerintah di negara-negara tersebut justru mengandalkan impor secara berkala dan masif. Di saat yang bersamaan membuka dirinya untuk praktek jual-beli lahan untuk industri berskala besar di bidang pertanian.

Jalur kedua adalah keuntungan finansial. Mengingat krisis keuangan saat ini, segala macam pemain di industri keuangan dan pangan – melalui rumah investasi yang mengelola dana pensiun pekerja, dana ekuitas swasta – telah bergerak aktif mencari formulasi-formulasi baru yang dapat memberikan keuntungan secara cepat, konsisten dan terus membesar. Dana-dana jaminan secara berkala dalam jumlah besar terus dialihkan dari pasar derivatif yang sekarang runtuh. Pedagang gabah mencari strategi baru dengan beralih ke tanah, sebagai sumber untuk makanan dan bahan bakar produksi

Tanah itu sendiri awalnya bukanlah investasi yang familiar untuk banyak perusahaan-perusahaan transnasional. Sebabnya, tanah dipandang sarat dengan konflik politik di mana, dalam banyak kasus, selalu mengalami problem mengenai kepemilikan dan beberapa peraturan pembatasan yang mengatur soal pelarangan pihak asing untuk tidak dapat membeli lahan. Mengalihkan model dagang dengan menyasar tanah juga bukan pekerjaan yang murah dan singkat. Untuk mendapatkan keuntungan, investor harus meningkatkan kapasitas produksi tanah yang tentu saja memakan waktu dan biaya. Hal ini juga berarti beban kerja yang lebih berat jika dibandingkan dengan bisnis finansial atau tambang mineral. Tapi krisis gabungan antara kelangkaan sumber makanan dan problem di sektor keuangan telah mengubah nilai lahan pertanian di mata investasi. Fakta lain yang mendukung adalah murahnya harga tanah di negara-negara miskin dan negara berkembang. Kondisi yang turut dipengaruhi oleh pelemahan nilai tukar mata uang dan ketergantungan ekonomi negara-negara selatan yang telah berlangsung selama puluhan tahun.

Negara-negara maju yang telah sejak lama menyerahkan kendali pengelolaan kepentingan publik kepada korporasi dengan mudah memberikan mandat bagi badan-badan multinasional ini untuk ikut terlibat. Sebab lainnya adalah ketidakberdayaan negara pasca krisis finansial yang membuat banyak pemerintahan tidak memiliki dana yang cukup untuk melakukan invetasi baru berbiaya tinggi. Oleh karenanya, menyerahkan kerja-kerja tersebut kepada perusahaan transnasional menjadi opsi yang paling masuk akal.

Itu mengapa, Anda tidak perlu kaget jika melihat ke sekeliling dan menemukan bahwa produksi pangan yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan multinasional ini sama sekali tidak ditujukan untuk menjawab kebutuhan pangan masyarakat sekitar. Infografis di atas, yang menggambarkan jumlah transaksi tanah di berbagai negara, mesti dipahami sebagai bagaimana ekspansi perusahaan multinasional yang terkadang mengatasi isu-isu kepentingan domestik sebuah negara. Namun, tentu ada perbedaan mendasar yang penting digarisbawahi dari ragam investasi sektor pangan yang dimotori negara-negara maju.

Cina, misalnya, meski memiliki wilayah yang cukup luas, namun jumlah populasi yang tidak berhasil dikontrol membuat ketersediaan pangan adalah isu serius di negeri ini. Ditambah lagi dengan berkurangnya secara drastis luas lahan pertanian produktif yang berlangsung sejak dua dekade terakhir. Penyusutan tersebut tidak lepas dari masifnya industrialisasi. Ketimpangan itu jelas terlihat. Jumlah petani di Cina berkisar 40 persen dari total petani di dunia, namun lahan yang tersedia hanya 9 persen dari keseluruhan luas lahan produktif di dunia. Karenanya tidak mengejutkan jika Partai Komunis Cina menjadikan persoalan pangan dan energi sebagai prioritas. Dengan cadangan devisa yang mencapai 1,8 trilyun dolar, Cina memiliki kelimpahan finansial untuk digunakan dalam investasi.

Para pemimpin serikat tani di negara-negara Asia Tenggara telah mengetahui dengan jelas bahwa Negeri Tirai Bambu telah memulai ‘outsourcing pangan’ sejak awal 2007, jauh sebelum krisis terjadi.[10] Dengan politik luar negeri yang agresif, Cina berhasil memaksakan lebih dari 30 perjanjian investasi di bidang pertanian di kawasan Asia Tenggara. Sebagai gantinya, Beijing menyediakan teknologi, pelatihan dan kucuran uang untuk pembangunan infrastruktur pendukung, seperti dam-dam raksasa dan jalur transportasi yang nantinya akan mendukung mata rantai distribusi. Pelebaran sayap ini juga bahkan sampai ke Asia Selatan dan Afrika. Hasilnya, sekitar 12 negara telah resmi dijadikan mitra kerjasama dalam pengembangan mega-bisnis di bidang agrikultur.

Secara umum dapat dikatakan bahwa model perampasan tanah oleh Cina tergolong yang paling konservatif. Selain mengacuhkan ‘pedoman-pedoman etis’ dalam investasi, Cina sangat protektif terhadap investasinya dan di saat bersamaan berupaya dengan segala cara memaksimalkan segala peluang yang dapat menggaransikan pasokan pangan berkelanjutan untuk negara itu di masa depan. Hal ini tidak lepas dari kenyataan bahwa di dalam negeri, Cina mengalami kekurangan lahan pertanian dan sumber air yang dapat dipasok untuk menghidupi lahan-lahan agar produktif. Negeri ini ‘tidak memiliki pilihan lain’ selain menggalakkan investasi pangan di luar negeri.[11]

Selain Cina, ekspansi gila-gilaan juga dilakukan oleh negara-negara Teluk seperti Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab. Meski patut dipahami bahwa negara-negara di kawasan Teluk ini menghadapi realitas yang sama sekali berbeda dengan Cina. Dibangun di padang gurun, negara-negara ini memiliki persoalan kelangkaan tanah dan air sebagai prasyarat untuk melakukan produksi pertanian. Tapi sejumlah besar kekayaan yang didapatkan dari minyak memberikan kekuatan untuk membayar ketergantungan mereka terhadap negara-negara penghasil pangan. Namun strategi ini bukan tanpa masalah. Ketika krisis pangan terjadi, ketergantungan terhadap nilai tukar mata uang terhadap dolar yang ikut dipengaruhi oleh krisis finansial membuat negara-negara ini kemudian mesti menanggung beban inflasi yang membengkak.[12] Apalagi ketika terjadi krisis 2008, para pekerja migran berupah rendah yang merupakan populasi mayoritas di negara-negara ini mengalami kesulitan untuk mengakses pangan sehingga mengharuskan subsidi dari negara untuk menyediakan makanan dengan harga terjangkau demi mencegah kerusuhan sosial.[13] Selain fakta bahwa industri penyewaan dan jual beli properti di kawasan ini juga ikut terpukul dengan kolapsnya ekonomi global. Ini adalah dorongan-dorongan utama yang menjadi alasan bagi negara-negara di kawasan Teluk untuk mengambil jalan lain dan mengalihkan investasi ke sektor pangan.

Melalui Gulf Cooperation Council (GCC) yang menjadi badan kerjasama negara-negara di kawasan Teluk, mereka kemudian merumuskan strategi bersama ‘outsourcing pangan’ di negara-negara produsen beras seperti Asia Selatan dan Asia Tenggara. Ide utamanya adalah melakukan penawaran (khususnya kepada negara-negara di mana Muslim adalah mayoritas, seperti Indonesia dan Malaysia) untuk memberikan pinjaman berbunga rendah, minyak dengan ‘harga khusus’ sebagai alat tukar untuk mendapatkan akses ke lahan-lahan pertanian. GCC menawarkan pembukaan anak perusahaan di negeri-negeri seperti Burma, Kamboja, Indonesia, Laos, Filipina, Vietnam, dan Pakistan yang secara spesifik menjadi kontraktor ekspor pangan ke negara-negara di kawasan tersebut.

Strategi ini tidak bisa dipandang sebelah mata. Buktinya, antara Maret hingga Agustus 2008, negara-negara GCC melalui konsorsium atau perusahaan tunggal telah berhasil mengamankan sewa terhadap jutaan hektar lahan pertanian yang memulai panen di pertengahan tahun 2009. Setelah sebelumnya di Januari 2009, GCC melakukan pertemuan yang didedikasikan untuk merumuskan poin-poin kritis terkait kerjasama regional ini sebelum kemudian disepakati sebagai kebijakan bersama yang resmi.[14]

Pemain lain dalam zona investasi ini adalah Jepang dan Korea Selatan. Pemerintah dua negara kaya dari Asia Timur ini bahkan sejak lama telah sepenuhnya bersandar kepada impor untuk memenuhi kebutuhan pangan dalam negeri masing-masing. Kebutuhan pangan dalam negeri Jepang sebesar 60 persen merupakan impor. Sementara Korea, sekitar 90 persen beras dari keseluruhan konsumsi domestik ditebus dari negara lain.

Di permulaan tahun 2008, pemerintah Korea Selatan mengumumkan bahwa mereka telah merumuskan sebuah rencana nasional untuk memfasilitasi akuisisi lahan di luar negeri dalam rangka memenuhi kebutuhan produksi makanan Korea. Rencana ini tentu saja akan diserahkan kepada pihak swasta sebagai pemain utama. Langkah awalnya adalah dengan membeli tanah di Mongolia dan Rusia Timur, untuk memproduksi makanan yang akan diekspor kembali ke Korea Selatan. Di saat yang bersamaan penjajakan kerjasama serupa juga tengah menyasar Sudan, Argentina dan Asia Tenggara.

Jepang, di sisi lain tampaknya bergantung sepenuhnya kepada sektor swasta untuk mengatur impor pangan. Sementara pemerintah bertugas memberikan bingkai politik melalui perjanjian perdagangan bebas, perjanjian investasi bilateral dan pakta kerja sama pembangunan. Ini adalah peran pasif yang diemban negara. Itu sebabnya di dalam negeri, Jepang memiliki kebijakan administratif yang menghalangi segala bentuk upaya untuk melakukan restrukturisasi dan reformasi sektor pertanian dalam negeri. Di negeri ini ada larangan yang tidak memperbolehkan keluarga atau perusahaan untuk memiliki tanah yang akan digunakan untuk bisnis pertanian. Kepemilikan tanah luas yang dipusatkan di tangan negara membuat penduduknya tidak memiliki pilihan lain kecuali menggantungkan diri pada impor.

Di tempat lain, tren investasi ini juga ikut merambah India. Sektor pertanian dalam negeri dianggap telah sangat berantakan dan membutuhkan biaya yang besar untuk memperbaikinya. Berbanding terbalik dengan tawaran yang jauh lebih murah dan lebih menjanjikan jika menggelontorkan dana untuk mengambil alih lahan-lahan pertanian di negeri asing. Perlawanan terus menerus dari serikat-serikat tani India dan gerilyawan pemberontak Naxalite terkait perampasan tanah, membuat alasan di atas semakin masuk akal. Upaya untuk meliberalisasikan tanah dalam kawasan-kawasan ekonomi khusus menghadapi masalah serius terutama di bidang keamanan. Belum lagi menyoal persoalan kelangkaan air dalam jangka panjang untuk mendukung industri pertanian. Ditambah dengan kekhawatiran soal bakal tertinggalnya India dalam percaturan bisnis pangan membuat banyak perusahaan negara kemudian mengalihkan sasaran untuk menghasilkan produk makanan di luar negeri. Jenis yang diincar adalah tanaman biji berminyak (oilseed crops), kacang-kacangan dan kapas. Strategi ini, misalnya, berjalan sukses di Burma yang di akhir 2009, berhasil memasok 1 juta ton dari total kebutuhan impor kacang-kacangan yang mencapai angka 4 juta ton per tahun untuk menutupi kekurangan produksi dalam negeri yang hanya mencapai 15 juta ton dari kebutuhan konsumsi domestik yang mencapai hampir 20 juta ton per tahun. Dengan dukungan aktif pemerintah, perusahaan-perusahaan asal India berhasil mendapatkan ijin pengelolaan lahan di Burma, dengan harga sewa dan upah buruh yang lebih murah ketimbang melakukan produksi di dalam negeri. Junta militer di Burma begitu kooperatif terhadap investasi asing. Hal yang menjadi alasan di balik dukungan finansial pemerintah India untuk pembangunan infrastruktur pelabuhan dan dorongan aktif untuk terlibat dalam perdagangan bebas.

Selain Burma, India juga melebarkan sayapnya dengan berinvestasi di Indonesia, Paraguay, Brazil dan Uruguay. Di Indonesia, India melakukan investasi serius di sektor perkebunan kelapa sawit yang menjadi sumber biofuel. Di Amerika Latin, target mereka adalah mencari tanah untuk ditanami kacang-kacangan agar bisa memutus ketergantungan terhadap produksi dalam negeri. Untuk mendukung itu semua, India melakukan deregulasi terkait ijin bagi perusahaan-perusahaan multinasional dalam melakukan kerjasama lintas negara, pembelian properti di luar negeri dan dukungan modal untuk investasi skala raksasa di bidang pertanian.

Dukungan untuk perluasan perkebunan-perkebunan yang akan menjadi sumber energi biofuel juga dilakukan oleh Inggris dan AS. Mensponsori pembukaan ladang-ladang sawit dan perkebunan tebu skala raksasa menjadi tren baru. Untuk itu, ekspansi kemudian diarahkan ke wilayah Asia Tenggara yang hangat dan masih memiliki banyak lahan yang tersedia. Filipina, Malaysia dan, tentu saja, Indonesia menjadi sasaran empuk. Inggris dan AS bahkan ikut mendukung terbentuknya pakta perdagangan sawit regional antara Indonesia dan Malaysia.[15] Pakta kerjasama ini diharapkan dapat mengurangi kompetisi antar kedua negara penghasil sawit terbesar di dunia untuk kemudian dapat saling membantu dalam ekstensifikasi industri minyak sawit mentah (crude palm oil).

Industri biofuel dengan bahan baku sawit, jagung dan tebu memang menjadi isu strategis lima tahun terakhir. Peralihan tendensi negara-negara maju dan perusahaan-perusahaan trans-nasional untuk mulai secara perlahan meninggalkan energi fosil yang tidak terbarukan menuju sumber energi yang lebih murah bukan diakibatkan kepedulian akan krisis iklim atau ketakutan soal degradasi lingkungan.

Biofuel dianggap sebagai solusi pasar yang lebih rasional. Ia sama sekali telah mengacuhkan dan akan tetap tidak peduli dengan seruan-seruan mengenai penyelamatan lingkungan yang dikampanyekan oleh aktivis lingkungan. Argumentasi paling telanjang dapat ditemukan melalui Robert J. Samuelson, yang mengatakan[16] bahwa peralihan tersebut sebenarnya sangat sederhana. Bahwa industri tidak menyukai harga bahan bakar yang tinggi. Mendapatkan sumber bahan bakar dengan harga yang lebih murah jelas menjadi tawaran menggiurkan untuk menekan biaya produksi dan memperbesar keuntungan. Untuk itu, berbagai pembenaran gila disodorkan kepada publik mengenai betapa pentingnya peralihan dari energi fosil menuju biofuel. Bahwa semua orang akan diuntungkan dari peralihan ini, mulai dari petani, kalangan konsumen dan tentu saja para pelaku industri. Bahwa biofuel akan membuka lapangan pekerjaan di desa-desa dan membuat negara mampu menghemat anggaran yang biasanya dibelanjakan untuk membeli minyak dari negara-negara asing.

Oleh sebab itu menjadi kewajaran, misalnya, jika dalam pertemuan konferensi internasional mengenai perubahan iklim beberapa tahun belakangan ini,[17] para pelaku industri dan pemegang kebijakan begitu ramah terhadap tuntutan untuk mulai mengurangi penggunaan energi tidak terbarukan yang bersumber dari batu bara dan minyak bumi. Mereka tampak berada di satu jalur yang sama dengan para aktivis lingkungan dalam upaya penyelamatan lingkungan dan pencegahan krisis iklim menjadi lebih buruk. Meskipun jika dilihat secara radikal, tidak ada perubahan komitmen yang lebih serius mengenai langkah-langkah praktis dan detil yang harus diambil untuk mencegah degradasi lingkungan semakin parah.

Itulah alasan yang ikut mendorong perluasan besar yang akhirnya menjadi industri perkebunan sawit sebagai emas baru di Asia Tenggara. Kenyataan ini tidak lepas dari fakta bahwa sawit merupakan bahan baku paling murah untuk biofuel jika dibanding dengan jagung dan kedelai. Bersamaan dengan itu, konsumsi minyak sawit di dunia terus menunjukkan gejala peningkatan dari tahun ke tahun.

sawit

Indonesia sendiri merupakan kekuatan paling besar di sektor ini dengan luas lahan mencapai 15 juta hektar (per tahun 2014) yang tersebar dari Sumatra, Kalimantan, Papua dan sebagian kecil di Sulawesi. Malaysia berada di posisi kedua dengan luas lahan mencapai hampir 5 juta hektar. Kedua negara ini menyuplai 85% kebutuhan sawit dunia.[18]Menyusul di belakangnya adalah Thailand yang memiliki sekitar 650 ribu hektar sawit.

Mega-agribisnis tentu saja memiliki masalah serius. Friends of the Earth mencatat bahwa 87 persen deforestasi yang berlangsung di Malaysia sejak tahun 1987 hingga tahun 2000 disebabkan oleh pembukaan lahan untuk perkebunan sawit skala besar. Di Indonesia, WALHI dan Green Peace telah berkali-kali menyebutkan dalam berbagai laporan mereka sejak lima tahun terakhir bahwa laju deras penebangan hutan tropis dan pengeringan lahan-lahan gambut disebabkan sebagian besarnya oleh ekspansi industri kelapa sawit. Indonesia dan Malaysia masing-masing tercatat memproduksi sekitar 25 juta dan 19 juta ton sawit mentah di tahun 2012. Thailand menyumbang kontribusi sebesar 2 juta di tahun yang sama.

Di Indonesia, dari luasan bentang lahan perkebunan sawit tersebut, sebagian besarnya dimiliki oleh perusahaan-perusahaan multinasional. Riset yang dilakukan oleh TuK Indonesia[19] menemukan bahwa 62 persen lahan sawit di Kalimantan dikuasai oleh lima perusahaan besar, yaitu Sinar Mas, Salim, Jardine Matheson, Wilmar dan Surya Dumai. Perusahaan-perusahaan ini juga dominan di Sumatra dengan penguasaan yang mencapai 32 persen dari total seluruh perkebunan.

pemilik-sawit

Peralihan bentuk energi ini sebenarnya telah terjadi jauh sebelum kolapsnya ekonomi dunia di tahun 2008. Krisis finansial pada akhirnya hanyalah memperkuat basis argumentasi mengapa migrasi energi menjadi mendesak untuk dilakukan. Royal Dutch Shell misalnya, hingga tahun 2007 telah mengucurkan dana lebih dari 1 milyar US dollar selama lima tahun ke belakang untuk penelitian, pengembangan dan proyek-proyek percobaan biofuel, pembangkit listrik tenaga matahari dan atau tenaga angin, dan hidrogen. Meski di tahun yang sama, bersama Chevron, Shell menginvestasikan 10 milyar dolar US untuk proyek pertambangan pasir di Kanada dan Afrika.

Perusahaan otomotif seperti Ford dan BMW, juga kemudian mulai menganggarkan biaya riset untuk kemudian menciptakan mobil yang lebih ramah lingkungan dan menggunakan energi biofuel atau sumber energi lain seperti matahari sebagai bahan bakar. Ujicoba-ujicoba ini diharapkan akan membuka ruang yang lebih luas untuk penemuan-penemuan dalam skala yang lebih luas dan tentu saja masif. Targetnya adalah untuk mengalihkan tren penggunaan bahan bakar fosil yang dianggap kotor dan merusak lingkungan menuju mode baru yang lebih murah, tanpa harus mengorbankan diri dengan kehilangan pasar konsumen yang telah terbentuk selama berdekade.

Bersamaan dengan itu, perusahaan-perusahaan yang kini mengalihkan perhatiannya ke sektor perkebunan kemudian menganggarkan dana pertanggungjawaban sosial (Corporate Social Responsibility/CSR) untuk mendukung program-program pengalih perhatian. Aksi-aksi tanam pohon, bersih lingkungan-alam dan sejenisnya yang disponsori oleh dana CSR tidak lain merupakan bentuk investasi tidak langsung sekaligus untuk menyuap pemerintah dan “pekerja sosial kerah putih” untuk mendukung atau minimal tidak mengganggu jalannya investasi di sektor industri pangan dan energi.

Penjelasan di atas mungkin terdengar seperti sebuah permainan raksana di mana hanya para presiden, perdana menteri dan CEO perusahaan yang memiliki hak untuk bicara dan menentukan arah ke mana masyarakat hari ini akan melangkah. Tapi faktanya, negara-negara Asia dan Afrika menjadi target empuk perampasan tanah, sejak 2008 justru tampak begitu sumringah menerima banyaknya proposal-proposal proyek yang disertai kucuran dana hutang. Bagi pemerintah di Asia dan Afrika, investasi di sektor apapun selalu wajib diterima hangat. Sebab ini berarti akan terbukanya kesempatan dan sumber pembiayaan untuk melakukan modernisasi di daerah-daerah pedesaan (rural areas), pembangunan infrastruktur yang semakin cepat, konsolidasi kegiatan industri pertanian serta peluang untuk kemudian dilibatkan lebih sering dalam percaturan politik luar negeri. Menyewakan lahan-lahan produktif di negaranya untuk kepentingan industri pangan dengan label menjadi “lumbung pangan nasional” merupakan kehormatan bagi negara-negara di Asia dan Afrika. Yang menjadi paling penting adalah bagaimana kemudian negara-negara maju akhirnya menunjukkan ketergantungannya yang baru terhadap negeri-negeri miskin dan berkembang, selain buruh murah dan industri pariwisata seperti dekade-dekade yang lampau.

Blok-blok perdagangan regional di Asia dan Afrika didorong untuk terus membuka diri agar investasi sektor agribisnis dapat dengan mudah melakukan penetrasi. Penandatanganan perjanjian dagang antara ASEAN dengan negara-negara kayak seperti Australia, Selandia Baru, Cina dan Uni Eropa sebagai contohnya. Di saat yang bersamaan, para pemimpin negara-negara ini berlomba-lomba untuk mempromosikan dirinya sebagai tempat yang aman dan nyaman untuk dunia investasi pangan dan energi.

Sayangnya, rincian yang detil mengenai berapa banyak perampasan tanah ini telah dan akan berlangsung untuk kepentingan produksi pangan di luar negeri – di mana lokasinya, berapa hektar yang akan dirampas, siapa investornya, model pendanaan yang dilakukan, siapa mitra pengusaha lokal yang diajak bekerja sama – tidak mudah didapat. Sangat jelas bahwa pemerintah begitu ketakutan jika kemudahan akses akan data-data tersebut dapat memicu kerusuhan sosial atau protes berkepanjangan.

 

Indonesia: Zona Perang Tanah

Memandang kondisi di atas, kita perlu menengok warisan penting dari Amartya Sen, mengenai bencana kelaparan sebagai sebuah produk dari monopoli pangan. Pemenang Nobel Ekonomi asal India ini dahulu telah melakukan kritik terhadap pendekatan Malthusian yang menyederhanakan masalah dengan memandang bahwa bencana kelaparan timbul akibat berkurangnya ketersediaan pangan.[20] Sen justru melihat bahwa bencana kelaparan justru tidak disebabkan oleh macetnya mata rantai suplai pangan. Sebaliknya, yang terjadi adalah runtuhnya kemampuan dan hak seseorang untuk mengakses sumber pangan secara legal – termasuk di dalamnya adalah pemanfaatan peluang produktif, kesempatan perdagangan, hak-hak kelayakan ketika berhadapan dengan negara, dan metode lain yang biasanya digunakan seseorang untuk mengakses pangan.[21] Untuk menjawab persoalan itu, Sen mengajukan demokrasi sebagai sebuah cara yang dapat dimanfaatkan untuk mengatasi persoalan ketimpangan distribusi dan akses akan makanan.

Namun persoalannya adalah instrumen demokrasi hari ini justru semakin tampak tidak efektif untuk mencegah bencana kelaparan di sebuah region yang justru mengalami keberlimpahan pangan.[22] Perangkat demokrasi, justru makin efektif digunakan untuk perluasan monopoli dalam sektor industri pangan. Demokrasi sebaliknya tampak begitu masuk akal dan logis untuk mengajukan upaya liberalisasi penuh sektor pangan dan energi. Demokrasi dan sistem ekonomi neoliberalisme kemudian mengorganisir dirinya ke dalam bentuk lembaga-lembaga donor yang anggotanya adalah negara-negara maju pemberi hutang dan negara-negara miskin atau negara berkembang yang akan menjadi target pasar.

Di Indonesia, sebagai contoh. Dalam “Buku Biru” BAPPENAS,[23] terdapat 29 kategori program yang akan melibatkan dana hutang dalam proyek-proyeknya. Misalnya pembiayaan Dam Jatigede di Jawa Barat yang akan menggunakan dana pinjaman sebesar 52.200.000 US dolar. Pembiayaan Program Pengembangan Air Minum (Drinking Water Development Program), pemerintah akan menganggarkan pinjaman sebesar 1.197.680.000 US dolar yang tidak termasuk suntikan uang swasta sebesar 59.434.000 US dolar. Sementara untuk infrastuktur transportasi, semisal pembangunan jalan tol Manado-Bitung di Sulawesi Utara, pemerintah akan menggunakan dana hutang sebesar 80.000.000 USD ditambah dengan pembiayaan dari belanja kas negara sebesar 8.000.000 USD. Lalu akan ada hutang sebesar 201.000.000 US dolar yang nanti dibelanjakan dalam program yang disebut sebagai Rural Settlement Infrastructure Development (RSID). Program ini akan juga menyedot kas pemerintah sebesar 10.050.000 US dolar untuk kemudian memperbaiki jalan, membuka jalan baru, drainase dan sanitasi di daerah-daerah pedesaan. Targetnya tentu saja adalah daerah-daerah yang nanti akan termasuk dalam mata rantai distribusi pasar.

Daftar di atas bisa diurutkan lebih panjang lagi. Dokumen setebal 246 halaman ini, memang secara rinci mengurutkan berapa banyak biaya yang akan dibebankan dari hutang, kementerian mana saja yang akan bertanggung jawab terhadap pelaksanaan proyek dan tentu saja menyebutkan lokasi proyek.

Inilah alasan di balik terbentuknya lembaga-lembaga keuangan dan kerjasama regional baru yang tidak lain merupakan cara untuk mendukung mekanisme pembiayaan tersebut. Bentuk kekuatan-kekuatan ekonomi ini yang kemudian mengorganisir dirinya hari ini, misalnya dipelopori oleh Cina dan AS. Kita dapat melihat bagaimana Cina dan satelit kekuatan ekonominya berkumpul membentuk Asian Infrastructure and Investment Bank (AIIB)[24], sementara US mengumpulkan aliansinya ke dalam satu payung bernama Trans Pacific Partnership (TPP). AIIB akan terdiri dari 57 negara, sedangkan TPP untuk saat ini telah disepakati oleh 11 negara. Seperti yang juga diketahui bersama bahwa Indonesia termasuk salah satu dari negara-negara pendiri AIIB dan juga sedang mengajukan diri untuk terlibat di dalam TPP.

Dua badan tersebut memiliki skenario yang sama. Yaitu bertugas untuk memastikan mengalirnya uang pinjaman untuk pembangunan infrastruktur di negara-negara koloni, dan juga menjadi “uang muka” untuk paket-paket deregulasi domestik terkait kepemilikan lahan dan urusan sewa menyewa dalam mata rantai global.

Paket deregulasi tidak hanya ditujukan ke negara-negara target perdagangan tanah, tapi juga deregulasi domestik di negara-negara maju dari mana investasi tersebut berasal sebagai cara melapangkan jalan investasi. Semisal aturan yang melarang penggunaan dana jaminan sosial oleh negara untuk digunakan dalam investasi dan regulasi yang melarang kepemilikan properti (tanah) di luar teritori sebuah negara.

Sementara di negara-negara tujuan pasar, deregulasi tidak hanya dipahami sekadar urusan administratif yang menyangkut persoalan pembebasan tanah. Lebih jauh dari itu, negara-negara miskin dan berkembang diharuskan untuk segera mendorong kebijakan upah buruh murah lengkap dengan sistem perburuhan yang tidak adil. Tersedianya buruh murah adalah pelicin penting dalam mengundang investasi luar negeri. Selain itu di sektor agraria, negara-negara tujuan investasi diharuskan melakukan legalisasi tanah dalam bentuk sertifikasi hak individu. Sertifikasi tanah sebagai milik perseorangan tidak lain dimaksudkan sebagai tahapan menuju konsolidasi alat-alat produksi agar semakin mudah diambil alih.[25] Itu mengapa, investor di bidang pangan dan energi mendorong penuh semangat pendataan-pendataan wilayah komunal untuk kemudian segera diberikan pengakuan hak milik individu. Kepemilikan tanah secara kolektif dengan basis argumentasi mengenai tapal batas dan kepemilikan yang dilandaskan pada sejarah atau sistem tenurial tradisional, dianggap menghambat perluasan investasi di sektor pangan dan energi.

Untuk mendukung hal tersebut, melalui campur tangan badan-badan pertanahan, negara menggalakkan kampanye agar setiap tanah yang selama ini belum terdata segera dipetakan, didata sebelum kemudian didistribusikan dalam pecahan-pecahan yang lebih kecil.[26]

Selain industri pangan dan energi yang merupakan ‘perampasan tanah dari luar’ (external land grabbing), negara-negara miskin dan negara berkembang juga akan mendorong dirinya untuk melakukan ‘perampasan tanah ke dalam’ (internal land grabbing). Jika ‘perampasan dari luar’ berarti tanah akan digunakan sebagai alat tawar hutang dan oleh karenanya harus diagunkan ke investor asing, dalam mekanisme ‘perampasan tanah ke dalam’ negara adalah aktor yang akan melakukan perampasan tanah terhadap warganya. Tanah-tanah yang akan dirampas ini kemudian akan dialihfungsikan untuk pembangunan infrastruktur (mis. sarana transportasi) dan pengembangan jenis-jenis bisnis satelit seperti properti dan waralaba.

Jika ‘perampasan tanah dari luar’ akan marak terjadi di daerah-daerah pedesaan, maka ‘perampasan tanah ke dalam’ justru akan mengambil lokasi di daerah perkotaa dan atau sub-urban. Kita menyebutnya, penggusuran.

Sebagai contoh, pembangunan jalur kereta api cepat Jakarta-Bandung. Proyek yang disponsori Cina ini tidak hanya menyingkirkan rakyat yang tanahnya diambil untuk pembangunan rel kereta api dan stasiun antara. Namun, mereka yang berada di sepanjang lintasan kereta tersebut (terutama yang berlokasi di sekitar stasiun) secara otomatis menjadi kelompok paling rentan dan sasaran tembak paling mudah dari pembebasan lahan untuk bisnis properti dan waralaba. Dalam beberapa tahun ke depan, kita akan menyaksikan tumbuhnya apartemen-apartemen yang disediakan bagi kelompok berpendapatan menengah ke atas, dan toko-toko sejenis Alfa Mart, Indo Maret dan 7-11 akan bertebaran.

Kasus lain, seperti proyek reklamasi Teluk Jakarta yang diperkirakan akan menelan biaya 400 trilyun rupiah. Selain menyingkirkan kelompok nelayan dan mengganggu tatanan ekosistem pantai dan laut, reklamasi ini ditujukan sebagai sarana pendukung investasi dengan menyediakan pusat industri jasa dan lahan baru untuk berkembangnya bisnis properti. Kita bisa menengok sejarah beberapa kasus reklamasi di Jakarta. Reklamasi pantai Pluit sepanjang 400 meter di awal dekade 80-an kemudian menjadi pemukiman mewah bernama Pantai Mutiara. Tahun 1981, sisi utara Ancol direklamasi untuk menjadi pusat rekreasi bernama Taman Ancol. Tahun 1991, kawasan hutan bakau Kapuk direklamasi dan akhirnya menjadi perumahan mewah Pantai Indah Kapuk. Tahun 1995, dilakukan kembali reklamasi untuk dijadikan zona industri yang disebut Kawasan Berikat Marunda.[27]

Daftar tersebut harusnya dapat menjawab pertanyaan mengapa reklamasi getol dilakukan. Setelah teluk Manado, lalu bergeser ke selatan dengan menimbun pantai Losari di Makassar dan kini teluk Benoa.

Persoalan yang kemudian menggelitik adalah masih banyak di antara kita yang tampak tidak mampu untuk melihat ikatan antar persoalan-persoalan ini sebagai sebuah kesatuan. Paket upah buruh murah yang diluncurkan Jokowi dipandang terpisah dengan deregulasi mekanisme pemberian ijin alih fungsi hutan dan tata cara pembebasan lahan. Terbitnya rencana ekonomi untuk membangun 24 pelabuhan yang akan mendukung tol laut, 15 bandara baru untuk menggantikan bandara lama yang dianggap tidak layak,[28] rencana pembangunan 9 bandara kargo baru, terbitnya rencana untuk membangun jalur kereta api di Kalimantan, Sumatra, Papua dan Sulawesi serta berbagai penggusuran yang marak terjadi di Jakarta dan kota-kota besar lain dalam beberapa tahun terakhir, mestinya harus dilihat sebagai hal-hal yang terkait dan terikat dengan rencana investasi perkebunan skala raksana untuk sumber energi dan pangan.

Kesadaran akan pentingnya melihat sebuah persoalan secara totalitas inilah, yang mendesak dilakukan oleh seluruh gerakan progresif saat ini. Jika kita terus terjebak dalam advokasi dan perjuangan berdasarkan pada isu-isu tertentu yang terisolasi satu sama lain, sebagaimana yang kita lakukan sepanjang15 tahun lebih pasca tumbangnya Soeharto, maka selama itu pula advokasi dan perjuangan kita akan selalu berujung pada kebuntuan, untuk tidak mengatakan kegagalan.***

 

Penulis adalah Peneliti di Yayasan PUSAKA: Pusat Studi, Advokasi dan Dokumentasi Hak-hak Masyarakat Adat

 

——————

[1] Laporan akhir tahun Konsorsium Pembaharuan Agraria (KPA) 2015. Laporan dapat diunduh di tautan berikut: http://www.kpa.or.id/news/publikasi/

[2] The Economist, Buying Farmlands Abroad, The Economist (21 Mei 2009), diakses 5 Februari 2016. http://www.economist.com/node/13692889

[3] J. W. Seaquist, Emma Li Johansson, Kimberley Nicholas, Architecture of the global land acquisition system: applying the tools of network science to identify key vulnerabilities. (Lund University, November 2014)

[4] Andre Barahamin, “Hikayat Beras Pemangsa Sagu: Etnosida Terhadap Malind-Anim Melalui Mega Proyek MIFEE”, Harian IndoPROGRESS, (21 Oktober 2015) diakses 5 Februari 2016. http://indoprogress.com/2015/10/hikayat-beras-pemangsa-sagu-etnosida-terhadap-malind-anim-melalui-mega-proyek-mifee/

[5] British Geological Survey, African Mineral Production, (BGS, Juni 2009)

[6] Sara Nordbrand dan Petter Bolme, Powering the Mobile World: Cobalt Production for Batteries in DR Kongo and Zambia, (Swed Watch, November 2007)

[7] Lebih lanjut sila baca: https://en.wikipedia.org/wiki/2007%E2%80%9308_world_food_price_crisis

[8] Edmund Sanders dan Tracy Wilkinson, “A Perfect Storm of Hunger”, Los Angeles Times, 1 April 2008, diakses 5 Februari 2016. https://www.globalpolicy.org/component/content/article/217/46255.html

[9] Di tahun 2008, Perdana Menteri Kamboja, Hun Sen, mengumumkan penyewaan sawah orang-orang Khmer kepada Qatar dan Kuwait. Tujuannya agar supaya kedua negara tersebut dapat memproduksi beras mereka sendiri. Hun Sen memang tidak menyebutkan berapa luas sawah yang akan dipinjamkan. Namun yang jelas, industri agribisnis tergolong rakus dalam penguasaan tanah. Pada saat yang bersamaan, Food and Agricultural Organization (FAO), mengucurkan bantuan sebesar 35 milyar dolar untuk membantu bencana kelaparan yang menimpa desa-desa di bagian selatan dan barat negeri itu.

[10] Ujjaini Halim (ed), Neoliberal Subversion of Agrarian Reform 2nd Edition, (I3D Foundation, 2014)

[11] Li Ping, “Hopes and Strains in China’s Oversea Farming Plan”, The Economic Observer, 3 Juli 2008, diakses 5 Februari 2016. http://www.eeo.com.cn/ens/Industry/2008/07/03/105213.html

[12] Di tahun 2008, negara-negara Teluk mesti menanggung gelembung inflasi atas impor bahan makanan yang membengkak dari 8 milyar USD hingga menyentuh 20 milyar USD (kenaikan 150%). Ketika Merauke Integrated Rice Estate (MIRE) pertama kali diluncurkan oleh Susilo Bambang Yudhoyono di tahun 2006, Bin Laden Group yang berasal dari kawasan ini telah menyanggupi untuk pembiayaan investasi. Mereka kemudian menarik diri akibat krisis finansial yang terjadi tahun 2008 karena melemahnya mata uang lokal di hadapan dolar Amerika.

[13] Di Uni Emirat Arab misalnya, 80% populasinya merupakan pekerja migran yang datang dari Asia yang merupakan pemakan beras dan bukan gandum (makanan utama di negeri tersebut).

[14] Pertemuan ini dilangsungkan 19-20 Januari di Kuwait. Pertemuan ini disebut “The Arab Economy Summit” lebih lanjut lihat http://www.da.gov.kw/eng/articles/arab_economic_summit_2009.php?from=archive

[15] Indonesia dan Malaysia akhirnya bersepakat untuk menjalin kerjasama di sektor sawit dengan membentuk Council of Palm Oil Production Countries. Lihat: http://bisnis.liputan6.com/read/2353156/akhirnya-indonesia-dan-malaysia-akur-dalam-bisnis-minyak-sawit

[16] Robert J. Samuelson, “Blindness on Biofuels”, The Washington Post, 24 Januari 2007, diakses 6 Februari 2016. http://www.washingtonpost.com/wp-dyn/content/article/2007/01/23/AR2007012301562.html

[17] Biasa dikenal dengan nama COP (Conference of the Parties). COP terakhir, untuk ke 21 kalinya diselenggarakan di akhir tahun 2015 kemarin di Paris.

[18] Sime Darby Plantation, Palm Oil Facts and Figures in Malaysia, (SDP, April 2014)

[19] Tuk Indonesia, Kuasa Taipan: Kelapa Sawit di Indonesia, (TuK Indonesia, 2015)

[20] Amartya Sen, Poverty and Famine: An Essay Entitlement and Deprivation, (Oxford, 1981)

[21] Ibid (hal. 45)

[22] Kasus kematian 5 orang anak di dusun Zanegi, Merauke, Papua, dapat menjadi contoh. Lihat: http://www.forestpeoples.org/node/4638

[23] Ministry of National Development Planning/National Planning Development Agency, “List of Medium-Term Planned External Loans 2015-2019”, (Bappenas, 2015)

[24] Lebih lanjut sila baca: http://www.aiib.org/

[25] Kasus konsolidasi tanah ini misalnya terjadi di Cina dan India dalam lima tahun terakhir. Negara mengambil inisiatif untuk melakukan sertifikasi atas lahan-lahan kolektif untuk kemudian didistribusikan menjadi kepemilikan individual. Tanah-tanah yang telah terdivisi atas nama perseorangan ini kemudian dapat dengan mudah diambil alih karena melemahnya ikatan tenurial yang dahulu eksis ketika pengelolaan dan pengakuan atas tanah didasarkan pada komunalisme.

[26] Lembaga-lembaga pemetaan yang mayoritas adalah gerakan masyarakat sipil (non-government organizations) banyak yang abai soal ini. Imajinasi mengenai pengakuan negara dan dorongan agar tanah dapat segera didata dalam bentuk apapun, luput melihat bahwa strategi perampasan tanah justru akan jauh lebih mudah dilakukan ketika urusan jual-beli dibebankan kepada tiap-tiap orang.

[27] M. Putri Rosalina, “Dilema Reklamasi Pantai Jakarta”, Kompas, 11 November 2015, diakses 6 Februari 2016. http://print.kompas.com/baca/2015/11/11/Dilema-Reklamasi-Pantai-Jakarta

[28] Bandara-bandara lama ini kemudian diserahkan pengelolaannya kepada TNI Angkatan Udara.

 

Analisa ini tayang perdana di IndoPROGRESS

Menikam Papua dengan Beras

Andre Barahamin

 

Mei lalu, seusai panen padi di ladang milik MEDCO-Arifin Ponogoro, Presiden Joko Widodo berjanji akan mencetak sawah baru di Kabupaten Merauke. Di lokasi ini, pada pemilihan presiden 2014 Jokowi menang dengan total suara lebih dari 51%. Atas nama kedaulatan pangan dan melanjutkan mimpi membangun lumbung beras nasional, tidak tanggung-tanggung luas sawah baru yang dicanangkan mencapai 1.2 juta hektare. Oleh karenanya, Jokowi menginstruksikan agar TNI, khususnya Angkatan Darat, untuk terlibat aktif dalam percepatan pembukaan sawah baru.

Pidato itu segera direspons cepat. Kementerian terkait hingga TNI dikerahkan untuk mewujudkan proyek ambisius tersebut. Targetnya, 1.2 juta sawah baru tersebut sudah selesai cetak dan mulai berproduksi dalam waktu tiga tahun.

Pada 30 Oktober lalu, Danrem 174/Anim Ti Waninggap Brigadir Jenderal TNI Supartodi, SE. M.Si. kepada media menyatakan bahwa sudah ada 600 hektare yang siap ditanami. Luasan sawah tersebut berlokasi di dua daerah. Pertama, di Kampung Yabamaru Satuan Pemukiman (SP) 9 Distrik Tanah Miring dengan luas 400 hektare. Lalu 200 hektare lain terdapat di SP 5 Distrik Semangga. Ini belum termasuk 600 hektare lain yang sedang dibuka. Jumlah ini agak meleset dari target 3.200 hektare yang dicanangkan pemerintah sebelum tahun 2015 berakhir.

Oleh Presiden Jokowi, proyek ini dinamakan Kawasan Sentra Produksi Pertanian (KSPP). Ia merupakan proyek bertahap megaagribisnis sektor pangan. KSPP terdiri dari atas dua bagian besar. Bagian pertama disebut zona lahan pertanian (ZLP) yang terdiri atas bidang tanah yang dicetak menjadi sawah. Bagian kedua dinamakan zona industri pertanian (ZIP), kawasan khusus yang tidak termasuk dalam luas bidang sawah yang akan diproduksi karena ia diabdikan sebagai ruang pengelolaan paska-panen.

Di tahap pertama, KSPP akan menyasar lahan seluas 274.403,01 hektare yang terletak di distrik Jagebob, Tanah Miring, Kurik, Sota, Malind, dan Semangga. Menyusul berikutnya di distrik Animha, Muting, dan Jagebob yang akan dibuka sawah baru dengan total luas mencapai 285.249,10 hektare.

Tahap ketiga dengan total luas lahan 171.701,84 hektare meliputi distrik Okaba dan sebagian lain terletak di distrik Animha. Sebagian distrik Ngguti dan Tubang akan menjadi bagian tahap keempat pengembangan KSPP dengan luasan lahan sebesar 278.390,68 hektare. Puncaknya, tahap terakhir akan menyasar distrik Okaba dengan mengkonversi lahan seluas 200.042,39 hektare.

Untuk mendukung efektifitas kerja-kerja pengembangan KSPP ini, Jokowi secara khusus menyiapkan satu rancangan Peraturan Presiden (Perpres). Perpres ini akan menjadi landasan legal formal bagi ekpansi modal dan aksi-aksi perampasan tanah ulayat masyarakat Malind-Anim di Kabupaten Merauke. Skenario KSPP ini melengkapi desain Merauke Integrated Food and Estate (MIFEE) yang diluncurkan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) pada 2010 lalu. Jika MIFEE dengan luas 2,5 juta hektare merupakan campuran dari bermacam proyek pertanian skala besar (seperti sawit, pengolahan kayu, dan tebu), maka KSPP didedikasikan khusus untuk sektor pangan.

Harapannya, setiap hektare sawah baru tersebut akan mampu menghasilkan 24 ton per tahun. Dengan demikian, dalam hitungan kasarnya, ada 24 juta ton per tahun yang sanggup diproduksi oleh proyek sawah baru ini. Jumlah ini menyentuh angka 30% dari total produksi beras tahunan Indonesia yang mencapai 70,83 juta ton.

Mimpi luar biasa KSPP sebenarnya tak jauh berbeda dengan MIFEE. Seperti pendahulunya, Jokowi dan mega proyek pangan KSPP yang sedang dan akan dibangun ini menghancurkan hutan alami serta ladang gambut yang berada di wilayah ulayat Malind-Anim di Merauke. Proyek ini sedang dan akan menyasar kemudian membabat habis lumbung makanan Malind-Anim yang menyediakan beragam kebutuhan pokok seperti sagu, hewan buruan, dan berbagai jenis ikan. Selain mengancam lingkungan, KSPP tidak lain merupakan upaya membunuh Malind-Anim dengan membuat mereka mati kelaparan di lumbung padi.

Sebagai komunitas adat yang bergantung erat pada alam, Malind-Anim kini disasar dan menjadi target korban malnutrisi dan kehancuran pilar-pilar kosmologi mereka oleh KSPP setelah sebelumnya dihajar habis-habisan oleh MIFEE. Contohnya mulai terlihat ketika MIFEE dimulai. Forest People Programme dalam laporannya di tahun 2013 mencatat, ada lima orang anak yang meninggal dunia karena kekurangan gizi. Menurut data Dinas Kesehatan Kabupaten Merauke, angka kematian ibu dan anak di komunitas Malind-Anim juga meningkat tajam hingga menyentuh angka 15% per tahun 2013.

Namun, tanda-tanda bakal berhentinya KSPP masih jauh api dari panggang. Jokowi baru saja menemukan investor yang mau membiayai perang agribisnisnya. Keputusan baru Jokowi untuk membawa Indonesia bergabung dengan The Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB) yang dikomandoi Tiongkok dan mengajukan diri menjadi anggota Trans Pasific Partnership (TPP) pimpinan Amerika Serikat menjadi sinyal bahwa perampasan tanah Malind-Anim melalui skenario MIFEE dan KSPP sudah pasti terus dilakukan.

 

*sebelumnya terbit di GeoTimes Indonesia

Hikayat Beras Pemangsa Sagu: Etnosida Terhadap Malind-Anim Melalui Mega Proyek MIFEE

 

Andre Barahamin

 

PADA 10 Mei lalu[1], Jokowi mengunjungi Papua Barat. Ia singgah di Merauke dan sekaligus melakukan panen padi. Sembari tersenyum, Jokowi seakan ingin mengatakan bahwa kini masalah pangan sedang berada di ambang pintu menuju kejayaan: swasembada beras. Sesudah panen raya tersebut, Jokowi segera memberikan pidato megah. Dengan lantang ia memberitahukan kepada dunia bahwa dalam beberapa tahun ke depan, Indonesia akan memiliki lebih dari satu juta hektar sawah baru. Lahan pertanian yang akan dibuka di Merauke tersebut didedikasikan untuk “memberi makan Indonesia, lalu memberi makan dunia”, seperti yang pernah dicita-citakan oleh pendahulunya, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Ada dua hal yang tersirat sekaligus dalam pidato singkat Jokowi di Merauke tersebut. Pertama, hantu impor beras yang selama ini menjadi problem dan polemik berkepanjangan telah menemukan solusi. Kedua, adalah soal imaji bahwa negeri ini akan menjadi pengimpor beras di masa mendatang. Dengan bentang seluas lebih dari satu juta hektar, Indonesia dibayangkan akan memiliki beras berlimpah yang tidak hanya sanggup memenuhi kebutuhan dalam negeri tapi juga dapat dijual ke luar negeri. Sekali tepuk, dua nyamuk mati di tangan.

Namun, benarkah sesederhana itu?

 

MIFEE Sebagai Serangan Agribisnis

MIFEE sebenarnya telah jauh hari diawali sejak SBY naik tampuk di periode pertamanya sebagai presiden. Di bulan April 2006, sebuah proyek bertajuk Merauke Integrated Rice Estate (MIRE) diluncurkan bersamaan dengan seremoni panen padi. Bagi SBY, proyek ini adalah ide cemerlang bahwa Indonesia akan memiliki sebuah ‘pabrik beras’ yang tidak hanya masif dalam luasan proyek namun juga dalam skala produksi.[2] Salah satu grup investor yang pada awalnya tertarik untuk berinvestasi adalah Bin Laden Group yang berasal dari Arab Saudi. Investasi ini akhirnya batal karena krisis ekonomi yang melanda dunia finansial global di tahun 2009.[3]

Namun proyek ini urung terlaksana. Rezim SBY kemudian mengemas kembali proyek ini di tahun 2010 dengan sebuah rencana yang lebih glamor: Merauke Integrated Food and Energy Estate yang dikenal dengan singkatan MIFEE.

Sebuah proyek skala raksasa yang tidak pernah terdiri dari satu desain tunggal. MIFEE memiliki ragam versi yang berbeda satu dengan yang lain mengenai apa yang sebenarnya dibutuhkan serta apa tujuan final dari proyek ini. Beragamnya interpretasi mengenai MIFEE ini juga menggambarkan beragam kepentingan dan manipulasi dari berbagai aktor korporasi dan pemerintah yang terlibat. Belum lagi menyoal bagaimana proses pengambilan keputusan mengenai proyek ini yang tidak pernah transparan serta absennya sumber otoritatif yang dapat menjadi sumber rujukan data yang akurat untuk membantu publik memahami status proyek ini. Ada semacam kewajaran di mana gambaran lengkap mengenai MIFEE hanya dapat diketahui dengan menghubungkan berbagai titik yang tampak acak dan saling tidak bertaut. Tambal sulam data serta sulitnya melakukan verifikasi membuat MIFEE memang layak dipertanyakan.

Secara umum, pemerintah Indonesia menggambarkan MIFEE sebagai rencana perkebunan raksasa yang akan menjadikan beras sebagai tulang punggung. Sebagai pendamping, beberapa proyek satelit akan dibangun yang semuanya bertujuan untuk memberikan garansi bagi kebutuhan pangan nasional. Jadi, dapat dikatakan, proyek ini adalah pintu gerbang bagi pemenuhan kebutuhan pangan nasional melalui pembukaan lahan baru di luar pulau Jawa dan Sumatra. Hal ini dikuatkan dengan munculnya Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 28, Tahun 2008 yang secara detil menyasar kabupaten Merauke sebagai pusat proyek, dan membaginya ke dalam enam daerah utama yang masing-masing akan menjadi daerah industri dengan tanaman spesifik. Tak lama kemudian, di tahun yang sama, Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 5 diluncurkan untuk mempercepat realisasi MIFEE. Inpres ini secara spesifik meminta Badan Pertanahan Nasional bekerjasama dengan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Merauke untuk segera melakukan pemetaan, pengukuran dan pembagian enam daerah kunci yang akan menjadi gelanggang aktualisasi MIFEE. Di tahun 2010, Pemerintah kembali mengeluarkan PP No.18, Tahun 2010 yang secara khusus memberikan perhatian terhadap MIFEE serta proyeksi tentang keuntungan nasional yang bakal didapat dari pajak dan keuntungan lain jika proyek ini berjalan.

Dalam berbagai publikasi yang berhasil dikumpulkan, MIFEE ditargetkan secara bertahap merampas sekitar 2.5 juta hektar hutan alam dan lahan gambut yang berada di wilayah ulayat Malind Anim. Total luas lahan ini rencananya akan didistribusikan untuk industri pangan (50 persen), industri sawit (20 persen) dan industri tebu (30 persen). Industri pangan yang dimaksud terdiri dari beberapa cluster yang dibagi untuk percetakan sawah baru padi, lahan jagung, kedelai dan juga kebun untuk menanami buah-buahan. MIFEE direncanakan akan dibangun secara bertahap dalam rentang dua dekade.[4]

Dalam data yang berhasil dikompilasikan dari berbagai sumber, tercatat ada 33 perusahaan yang ikut berinvestasi dalam proyek raksasa ini. Korporasi-korporasi ini bahkan telah mengantongi ijin jauh sebelum proyek ini diresmikan. Secara umum, jenis usaha yang berada di dalam skema MIFEE terbagi ke dalam enam ragam industri pertanian; perkebunan kayu, kelapa sawit, tebu, padi/beras, jagung dan pengolahan kayu.[5]

1

2

Dari tabel di atas, kita dapat mengetahui bahwa total luas lahan yang dikorbankan untuk MIFEE mencapai 1.927.357 hektar, atau hampir dua juta hektar. Dari total tersebut 973.057 hektar (50.48 persen) digunakan untuk industri perkebunan kayu, 2.800 hektar (0.14 persen) dianggarkan untuk pengolahan kayu, 433.187 hektar (22.47 persen) dikorbankan untuk perkebunan sawit, 415.094 hektar (21.53 persen) diberikan untuk industri perkebunan tebu yang produksi akhirnya adalah gula, dan 103.219 hektar (5.38 persen) untuk sawah padi beras. Perbandingan statistik sederhana serta ijin konsesi alih fungsi hutan di atas menunjukkan bahwa MIFEE sejak awal tidak bertujuan untuk memenuhi kebutuhan pangan nasional, seperti digembar-gemborkan oleh propaganda pemerintah. Sebaliknya, ekspansi dan perampasan lahan ini semata-mata ditujukan untuk memenuhi kebutuhan ekstraktif korporasi semata.

Jadi bukan sebuah kebetulan jika MIFEE secara resmi diluncurkan pada 8 Agustus 2010, ketika SBY mengunjungi lahan percobaan MEDCO di daerah Serapu.[6] Empat tahun kemudian, proyek ini semakin mengeras dan diperluas dengan penambahan 1.2 juta hektar lahan baru untuk mencetak sawah. Ekspansi MIFEE ini secara seremonial ditandai melalui pidato Jokowi seusai tersenyum lebar di depan media ketika mengikuti panen padi di sawah milik MEDCO yang terdapat di Distrik Kurik.[7]

 

MIFEE Sebagai Mimpi Buruk Malind-Anim

Kelompok yang terpapar dampak brutal MIFEE adalah masyarakat adat Malind. Mereka adalah suku mayoritas di wilayah administratif kabupaten Merauke. Selain Malind, ada juga populasi dalam jumlah kecil yang berasal suku Muyu, Mandobo, Mappi dan Asmat. Mandobo dan Muyu mendiami bagian utara yang berbatasan dengan Kabupaten Boven Digul, dan suku Mappi dan Asmat berada di bagian barat laut yang berbatasan dengan Kabupaten Mappi. Sebagai besar hutan dan sungai di wilayah Merauke, merupakan daerah kultural Malind-Anim (lihat gambar)[8].

3Selain menjadi sumber pangan yang menyediakan sagu, hewan buruan, buah-buahan dan kebutuhan hidup lain, hutan juga dalam kosmologi Malind-Anim dipandang sebagai ‘Ibu’ yang diasosiasikan sebagai pemberi kehidupan serta pintu religius untuk berhubungan dengan Dema.[9] Upacara-upacara ritual Malind-Anim dilangsungkan di tengah hutan. Begitu juga dengan rapat-rapat para tetua untuk memutuskan hal-hal penting dalam komunitas, semisal penyelesaian sengketa. Batas-batas kepemilikan antar klan serta aturan tata kelola dan pemanfaatan hutan dalam tradisi Malind juga didasarkan pada batas-batas geografis yang hanya bisa dikenali melalui penanda-penanda kultural yang terdapat di tengah hutan. Keterikatan Malind-Anim dengan hutan juga dapat dikenali melalui pemaknaan dari tiap-tiap marga (fam) Malind-Anim dengan tumbuhan atau hewan yang terdapat dalam hutan. Semisal marga Gebze yang dilambangkan dengan pohon kelapa, Samkakai yang disimbolkan oleh kangguru, fam Mahuze yang ditandai oleh sagu, Kaize yang berasosiasi dengan kasuari atau Basik-basik yang identitas klan-nya direpresentasikan oleh babi hutan.[10] Kehilangan simbol klan bagi Malind-Anim merupakan tragedi keterputusan sejarah antara dirinya dengan kebudayaannya.[11]

Itu mengapa pengambilalihan hutan oleh pemerintah Indonesia untuk realisasi proyek MIFEE adalah ancaman serius bagi keberadaan Malind-Anim. Menggantikan hutan sagu dengan sawit, sawah padi atau perkebunan tebu berarti aksi langsung penghancuran terhadap perangkat penunjang kosmologi Malind-Anim, yang berimplikasi pada pemusnahan kebudayaan (etnosida) Malind secara keseluruhan.

Sebagai sebuah entitas budaya yang memiliki ketergantungan yang besar terhadap hutan, Malind-Anim adalah korban serius dari proyek raksasa MIFEE. Berkurangnya secara drastis ketersediaan sagu dan hewan buruan karena alih fungsi hutan untuk kepentingan industri pertanian, telah berpengaruh terhadap peningkatan angka kekurangan gizi di generasi muda Malind-Anim. Hal ini berujung pada naiknya jumlah kematian ibu dan anak di Kabupaten Merauke secara tajam (15 persen per tahun 2013) dalam catatan Dinas Kesehatan Kabupaten Merauke. Setelah MIFEE resmi diluncurkan, Forest People Programme mencatat mewabahnya malnutrisi yang berujung pada kematian. Di dusun Zanegi, distrik Malind, tercatat 5 orang anak meninggal dunia karena kekurangan gizi.[12]

Selain itu, MIFEE telah sukses meminggirkan Malind-Anim dan memutus akses mereka terhadap hutan. Lahan-lahan konsesi telah menjadi tembok-tembok baru yang tidak bisa dilintasi Malind-Anim untuk mengakses pangan atau melakukan ritual di sebagian kecil hutan yang tersisa. Dari total luas Kabupaten Merauke yang hanya 4.5 juta hektar, lebih dari 55 persen telah diserahkan pemerintah kepada korporasi-korporasi perkebunan. Hilangnya hutan juga berpotensi menimbulkan konflik horizontal. Semakin sulitnya mencari bahan pangan, membuat banyak keluarga Malind-Anim terpaksa mesti menyeberang ke sebagian kecil hutan yang dimiliki keluarga lain untuk mencari sagu tersisa. Hal yang kerap menjadi pemicu terjadinya perselisihan. Upaya kultural untuk meredam konflik antar marga juga semakin sulit karena lokasi-lokasi penting bagi Malind-Anim dengan semena-mena sudah dirampas untuk kepentingan agribisnis.

Dalam kacamata MIFEE, Malind-Anim dianggap bukan sebagai komunitas adat yang memiliki hak ulayat atas tanah. Olivier De Schutter, Pelapor Khusus terkait Hak Atas Pangan, secara jelas menuliskan bahwa paradigma MIFEE adalah cara pandang yang berbasis pada pola perampasan tanah dengan mengabaikan hak-hak dasar masyarakat adat di lokasi proyek.[13] Kesimpulan serupa juga dipublikasikan oleh Fransiskan Internasional yang menunjuk tentang “adanya pengabaian secara sengaja oleh negara-negara adidaya dan aktor ekonomi internasional –baik lembaga swasta atau pemerintah– dengan memandang bahwa Merauke adalah tanah tak bertuan yang cocok digunakan sebagai lokasi proyek energi dan pangan”.[14]

 

MIFEE Sebagai Solusi Palsu

Pertanyaan yang muncul kemudian adalah, mengapa MIFEE dikategorikan sebagai solusi palsu sehingga kemudian penting untuk disikapi oleh semua dan tidak hanya menjadi ‘pekerjaan rumah revolusioner’ bagi Malind-Anim saja?

Persoalan tentang MIFEE adalah kenyataan bagaimana jejaring kapitalisme global, nasional dan aktor pemerintah nasional hingga ke tingkat daerah, dihubungkan oleh satu kepentingan: ekstraksi sumber daya alam. Kepentingan ini mensyaratkan peminggiran mutlak terhadap kelompok-kelompok oposan, termasuk di dalamnya komunitas adat seperti Malind-Anim. Tidak bisa dipungkiri bahwa MIFEE bertaut erat dengan krisis finansial global yang terjadi di tahun 2008. Krisis ini memaksa dilakukannya evalusasi ulang dari sektor keuangan terhadap praktek-praktek yang tidak berkelanjutan, memiliki resiko tinggi dengan keuntungan jangka pendek yang dituduh menjadi sebab lumpuhnya ekonomi global. Respon akan hal tersebut adalah beralihnya target para investor untuk melihat pilihan-pilihan investasi yang dianggap jauh lebih aman, memiliki resiko rendah dan memberikan garansi keuntungan jangka panjang: yaitu tanah.

Lahan pertanian menjadi ladang investasi yang sangat menarik dengan tiga alasan utama.

Yang pertama, harga tanah tidak bergerak searah dengan harga komoditas lainnya. Sebaliknya, harga tanah meningkat disebabkan oleh faktor inflasi dan oleh karenanya memberikan manfaat berupa terbukanya beragam pintu masuk keuntungan yang dapat memberikan keseimbangan dalam portofolio investasi.[15]

Faktor kedua adalah, prediksi dalam sektor finansial yang menunjukkan bahwa harga jual pangan dan energi tidak memiliki gejala untuk turun. Berkebalikan dengan itu, harga pangan dan energi dapat dipastikan terus naik seiring semakin besarnya permintaan. Bertambahnya populasi, degradasi lingkungan serta perluasan industrialisasi urban telah mendorong terjadinya pengurangan yang signifikan di soal alternatif akan pangan dan energi. Beragam fakta menunjukkan bahwa di banyak negara dunia ketiga, lahan-lahan yang luas masih dapat disewa atau bahkan dibeli dengan murah. Itu yang membuat penawaran dan permintaan yang mendorong membesarnya minat terhadap pembukaan lahan pertanian skala besar (agribisnis).

Alasan terakhir yang membuat bisnis pertanian menjadi menarik adalah proyeksi keuntungan yang diharapkan setelah investasi. Badan-badan ekuitas keuangan, hedge fund, bank-bank dan atau lembaga sejenis dengan mudah mengucurkan pinjaman atau modal untuk melakukan akuisisi lahan untuk pembangunan bisnis pertanian. Dalam 20 tahun terakhir dunia perbankan nasional telah mengubah ketertarikan investasinya dengan semakin berkurangnya kucuran kredit bank untuk industri ekstraktif seperti pertambangan, dan di saat yang bersamaan meningkatkan investasi di sektor pertanian.[16]

Oleh karenanya, menentang MIFEE bukanlah sebuah tindakan anti-pembangunan. Ilusi mengenai terbukanya lapangan pekerjaan secara luas dan massal karena proyek raksasa seperti MIFEE telah berkali-kali dibuktikan hanya sekedar bualan propaganda. Investasi dalam skala besar tidaklah akan pernah menyelesaikan krisis pengangguran karena kecenderungannya untuk memilih mempekerjakan buruh dengan kemampuan yang rendah dan upah yang murah. Proyek-proyek agribisnis seperti MIFEE juga terbukti menihilkan batas-batas antara aktor nasional-internasional atau negara-korporasi. Di sektor lingkungan, investasi pertanian skala besar terbukti memiliki efek destruktif yang tidak lebih baik dari industri ekstraktif lain seperti pertambangan. Kondisi iklim yang semakin memburuk hari ini, diakibatkan oleh meningkatnya emisi karbon yang ditimbulkan oleh proyek-proyek agribisnis tersebut. Menjawab krisis pangan yang terjadi di dunia semenjak krisis finansial global tahun 2008 kemarin, juga tidak dapat dilakukan dengan industri monokultur seperti rencana Jokowi untuk mempercepat pembukaan satu juta hektar sawah baru di Merauke. Berbagai pengalaman telah menunjukkan bahwa industri pertanian hanya akan memberikan keuntungan bagi investor dan pihak korporasi tanpa pernah mampu menjawab kebutuhan dari kelompok yang rentan dengan masalah pangan.

Krisis pangan dan energi hanya dapat diselesaikan dengan metode pendekatan yang khusus dan tidak bisa secara umum. Itu mengapa, mega-proyek seperti MIFEE tidak lebih dari mimpi buruk yang menjadi solusi palsu untuk menutupi tujuan penggerukan keuntungan yang berada di balik itu. Diversifikasi pangan misalnya, tidaklah bisa merupakan satu skenario semata yang diformat sebagai satu resep manjur untuk setiap komunitas dengan latar belakang budaya dan kondisi geografis yang berbeda-beda. Krisis energi yang timbul akibat menipisnya persediaan bahan bakar fosil (fossil fuel) juga tidak dapat dijawab dengan solusi tunggal dengan mengalihkan perhatian pada eksplorasi bahan bakar nabati (biofuel) yang justru semakin memperparah degradasi lingkungan, menyebabkan deforestasi, memperburuk krisis iklim yang terjadi serta tentu saja: membuka ruang legitimasi bagi industri agribisnis monokultur seperti sawit yang hanya melahirkan konflik, memutus akses masyarakat atas tanah (land grabbing) serta memperpanjang mata rantai penindasan.

Saya mengambil sikap untuk bersolidaritas dengan Malind-Anim dan menolak MIFEE secara tegas. Bagaimana dengan anda?***

————-

[1] Anggi Hasibuan, “Seharian di Papua Barat, Jokowi Panen Padi dan Serat Optik”, Metro TV, 10 Mei 2015, diakses 14 Oktober 2015 http://news.metrotvnews.com/read/2015/05/10/124300/seharian-di-papua-barat-jokowi-panen-padi-dan-serat-optik

[2] Takeshi Ito, Noer Fauzi Rachman, Laksmi A. Savitri, Naturalizing Land Dispossesion: A Policy Discourse Analysis of the Merauke Integrated Food and Energy Estate, makalah yang dipresentasikan di Konferensi Internasional: Global Land Grabbing, 6-8 April 2011. Diselenggarakan oleh Land Deals Politics Initiative (LDPI) dan Journal of Peasant Studies bertempat di Future Agricultre Consortium, Institute of Development Studies, Univesity of Sussex

[3] Dow Jones, “Indonesia, Binladin group discussing $4bn rice project”, Farm Land Grab, 13 Agustus 2008, diakses 15 Oktober 2015 http://farmlandgrab.org/2454

[4] Sejauh ini belum ada dokumen resmi dari pemerintah yang secara terbuka dipublikasikan mengenai desain MIFEE. Data di atas merupakan kompilasi dari berbagai sumber yang dikumpulkan dan kemudian diverifikasi untuk mendapatkan gambaran umum.

[5] Data ini dikompilasi dari berbagai sumber. Acuan utama adalah publikasi dari Badan Promosi dan Investasi Daerah (BAPINDA) Kabupaten Merauke, yang terbit pada Mei 2010. Data kemudian ditriangulasi dengan beberapa sumber sekunder lain, semisal laporan dari Yayasan PUSAKA mengenai MIFEE (2011 & 2014), serta informasi yang berhasil dikumpulkan di lapangan.

[6] Peluncuran program ini mengundang tanya tanya, mengingat warga lokal tidak pernah diberitahu dan dilibatkan mengenai rencana presiden untuk meresmikan MIFEE. Hal lain yang makin mencurigakan adalah kematian jurnalis Ardiansyah Mata yang terjadi beberapa hari sebelum kunjungan presiden.

[7] Evarukdijati, “Presiden Jokowi panen raya di Wapeko, Merauke”, Antara News, 10 Mei 2015, diakses 15 Oktober 2015 http://www.antaranews.com/berita/495395/presiden-jokowi-panen-raya-di-wapeko-merauke

[8] Anim secara harafiah berarti ‘orang’, sehingga Malind-Anim dapat diartikan sebagai ‘orang Malind’. Penyebutan ini adalah untuk merujuk relasi individu dengan komunitasnya dalam tata nilai Malind, yang memandang seseorang merupakan ‘milik’ dan ‘bagian integral’ dari komunitasnya. ‘Anim” tidak dapat berdiri tunggal tanpa merujuk kepada komunal dari mana ia berasal.

[9] Dema merupakan sebutan Malind-Anim yang mengacu kepada roh-roh leluhur. Dalam kosmologi Malind-Anim, Dema merupakan perwujudan sifat-sifat bajik dan petunjuk mengenai aturan-aturan komunal yang tidak bisa dilanggar. Dema menjadi acuan dan penuntun bagaimana seorang Malind-Anim menjalani kehidupannya. Kisah mengenai Dema diwariskan secara lisan melalui tutur dan cerita-cerita yang memiliki penanda-penanda khusus dalam hutan adat Malind-Anim. Ekspansi MIFEE yang menghancurkan hutan, juga ikut menghancurkan simbol-simbol kultural yang memiliki posisi penting bagi Malind-Anim untuk membantu setiap generasi memahami tentang Dema dan tata nilai budaya Malind.

[10] Paul Barber dan Rosa Moiwend, ‘Chapter 4: Comprehending West Papua’ dalam Internet Activism and the MIFEE Project, University of Sydney: West Papua Project, 2011

[11] Rosa Biwangko Gebze Moiwend, “A Small Paradise That Will Be Annihilated” Just A Little Thing, 30 Agustus 2010, diakses 12 Oktober 2015 https://malindanim.wordpress.com/2010/08/30/a-small-paradise-that-will-be-annihilated/

[12] Forest People Programme, “Kelaparan dan kemiskinan di Indonesia: organisasi masyarakat sipil menyerukan penghentian proyek MIFEE di Papua sebelum ada perbaikan bagi masyarakat setempat”, Forest People Programme, 29 Agustus 2013, diakses 13 Oktober 2015 http://www.forestpeoples.org/node/4638

[13] Olivier De Schutter, Large-scale land acquisitions and leases: A set of core principles and measures to address the human rights challenge, UN Special Rapporteur 2008-2014: Briefing Note, 11 Juni 2009

[14] Fransicans International et.al, Human Rights in Papua 2010-11, November 2011, hal 37

[15] GRAIN (2011) ‘Pension funds: key players in the global farmland grab’ Against the Grain, June 2011, available at: http://www.grain.org/article/entries/

[16] Liputan 6, Bank Mandiri Gelar Papua Investment Day, Liputan6.com, 17 Oktober 2010, diakses 15 Oktober 2015 http://news.liputan6.com/read/247800/bank-mandiri-gelar-papua-investment-day

 

Tayang perdana di IndoPROGRESS